Regional

Direktur Rumah Sakit Khusus Ibu dan Anak (RSKIA), Setuju

BANDUNG, BEDAnews.com – Direktur Rumah Sakit Khusus Ibu dan Anak (RSKIA) Kota Bandung, dr. Taat Tagore setuju dengan inisiasi mengalihfungsikan bangunan RSKIA menjadi Rumah Sakit Umum Daerah (RSDU).

“Saya setuju dengan inisiasi tersebut. Pasalnya, kapasitas ruangan sebanyak itu terlalu banyak untuk sebatas menjadi RSKIA. Terlebih lagi, kebutuhan warga Kota Bandung untuk mendapatkan akses layanan kesehatan terpadu lebih tinggi,” jelas dr. Taat Tagore saat peninjauan Plh Wali Kota Bandung Yana Mulyana ke RSKIA Kota Bandung, Selasa (6/8/2019).

Memang desain awal pinginnya jadi RSUD, mengingat jumlah tempat tidurnya yang 500. “Kalau hanya untuk ibu dan anak, saya kira kapasitasnya terlalu besar. Selain itu, kebutuhan dari masyarakat Kota Bandung terutama untuk rumah sakit daerah memang ada. Bapak-bapaknya juga harus ditangani, bukan hanya ibu dan anak,” ungkapnya.

Pihaknya juga, lanjut  dr. Taat Tagore, siap jika kebijakan kepala daerah menginginkan fasilitas tersebut akan difungsikan menjadi RSUD. Segala persyaratan secara administratif akan ditempuh oleh Pemkot Bandung.

“Secara regulasi memang harus kita tempuh. Persyaratan nanti kita penuhi semua untuk menuju ke sana,” terangnya.

Rumah sakit tersebut ditargetkan akan selesai akhir tahun ini. Pemkot Bandung dalam waktu dekat akan melengkapi kebutuhan administratif dan manajerial. Secara bertahap, perekrutan pegawai untuk mengisi kebutuhan petugas kesehatan juga akan dilakukan agar pada awal tahun rumah sakit tersebut bisa beroperasi. (Alief)

Selanjutnya

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button
Close