Pendidikan

Sekda Jabar Tinjau Server PPDB 2019 di Kantor Disdik Jabar

Bandung, BEDAnews – Menjelang pelaksanaan Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) Pemerintah Daerah Provinsi (Pemdaprov) Jawa Barat akan fokus terhadap kesiapan server yang disiapkan oleh Dinas Pendidikan Jawa Barat. 

Kesiapan server dalam menghadapi pelaksanaan PPDB 2019, sangat penting agar permasalahan saat pelaksanaan PPDB tidak terjadi permasalahan. Untuk itu, Pemprov Jabar akan fokus tentang kesiapan server.

Demikian dikatakan, Sekretaris Daerah Jabar Iwa Karniwa saat meninjau kesiapan server PPDB 2019 di kantor Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Barat, Kota Bandung, Kamis (13/6). 

Tadi sudah dilakukan uji coba kesiapan server dengan melakukan satu juta pendaftaran. Hasilnya tergolong memuaskan, ujarnya. 
Kendati begitu, kata Iwa Karniwa, Pemdaprov Jawa Barat meminta pihak Institut Teknologi Bandung (ITB) yang memegang kendali server menyiapkan server lain sebagai langkah preventif apabila server down saat pelaksanaan PPDB.

“Menyangkut sistem operasional prosedur juga sudah disiapkan, termasuk juga sudah dilakukan tes untuk satu juta pendaftar. Padahal, sebenarnya total output lulusan SMP negeri swasta dan MTs itu hampir 800.000-an, tetapi kita lakukan tes sekitar satu juta,” katanya.

Selain kesiapan server, Iwa Karniwa pun memantau pelaksanaan sosialisasi PPDB via video conference dengan SMA dan SMK yang tersebar di daerah Jawa Barat, seperti Cianjur, Depok, Purwakarta, dan Karawang. Menurutnya, sebagian besar SMA/SMK di Jawa Barat telah menyatakan kesiapannya.

“Ada dua yang kami soroti, yang pertama adalah bagaimana sosialisasi PPDB sesuai dengan Pergub dan juga Juknis (petunjuk teknis) disampaikan kepada orang yang tepat, yaitu kepada orang tua murid siswa kelas 3 SMP negeri dan swasta dan juga MTs negeri dan swasta,” ucapnya.

“Yang kedua adalah terkait dengan sarana prasarana termasuk juga personalia. Ada tiga personalia yang saya tanyakan, yaitu tim IT karena ini sangat menentukan, yang kedua adalah yang menyangkut pemberkasannya, dan yang ketiga adalah pengaduan,” lanjutnya. 

Kepala Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Barat Dewi Sartika (Ike) mengatakan bahwa kuota penerimaan siswa baru tahun ini bertambah. Hal itu terjadi karena ada penambahan kelas baru di beberapa SMA Negeri di Jawa Barat.

“Sebenarnya hitungan awal kita di 263.571 (kursi sekolah). Setelah semua sekolah kita catat, kita identifikasi, ternyata beberapa ruang belajar ada kelas baru dan lainnya, kuotanya setelah dijumlahkan itu tadi ada penambahan sekitar hampir mendekati 19.000,” ucapnya. (hms/red)

Selanjutnya

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button
Close